News Update :

Spermatozoa

Minggu, 03 April 2011

Laki-laki yang spermatozoa atau sel benih dikembangkan di testis dan hadir dalam jumlah besar dalam cairan seminal. Masing-masing terdiri dari yang kecil tapi sangat diubah sel. Spermatozoa manusia memiliki kepala, leher, yang menghubungkan bagian atau badan, dan ekor.

Spermatozoa manusia. Diagram. A. Permukaan view. B. Profile view. Dalam C kepala, leher, dan bagian yang menghubungkan lebih sangat dibesar-besarkan.

Kepala

Kepala oval atau elips, tetapi diratakan, sehingga bila dilihat dalam profil ini adalah berbentuk buah pir. Its dua pertiga anterior dilindungi oleh lapisan yang dimodifikasi protoplasma, yang dinamakan kepala-topi. Ini, dalam beberapa binatang, e. g., si salamander, berkepanjangan menjadi berduri seperti tombak-proses atau perforator, yang mungkin memfasilitasi masuknya spermatozoa ke dalam ovum. Bagian posterior kepala menunjukkan ketertarikan untuk reagen tertentu, dan menyajikan penampilan lurik melintang, karena dilintasi oleh tiga atau empat band gelap. Dalam beberapa hewan rodlike sentral filamen memanjang ke depan selama sekitar dua-pertiga dari panjang kepala, sementara di lain tubuh bundar terlihat di dekat pusatnya. Kepala berisi massa kromatin, dan umumnya dianggap sebagai inti sel dikelilingi oleh amplop tipis.

Leher

Leher kurang terbatas dalam spermatozoa manusia dibandingkan pada mereka dari beberapa hewan yang lebih rendah. Anterior sentriol, yang diwakili oleh dua atau tiga partikel yang bulat, terletak di persimpangan kepala dan leher, dan di belakangnya adalah sebuah band dari substansi yang homogen.
Yang menghubungkan tubuh bagian atau batang seperti, dan dibatasi oleh terminal belakang disk. Sentriol posterior ditempatkan di persimpangan tubuh dan leher dan, seperti anterior, terdiri dari dua atau tiga partikel bulat. Sentriol ini aksial filamen, dikelilingi oleh selubung, berjalan mundur melalui tubuh dan ekor. Dalam selubung tubuh dari filamen aksial dikelilingi oleh benang spiral, sekitar yang merupakan amplop yang berisi butir mitokondria, dan mitokondria disebut selubung.

Ekor

Ekor yang sangat panjang, dan terdiri dari benang atau aksial filamen, dikelilingi oleh sarungnya, yang mungkin berisi spiral benang atau mungkin menyajikan penampilan lurik. Bagian terminal atau akhir-potongan ekor terdiri dari filamen aksial saja.

Skema menunjukkan analogi dalam proses pematangan sel telur dan perkembangan spermatid (spermatozoa muda).

Krause memberikan panjang spermatozoa manusia sebagai antara 52μ dan 62μ, kepala berukuran 4 untuk 5μ, potongan 6μ penghubung, dan ekor dari 41μ ke 52μ.
Berdasarkan ekor mereka, yang bertindak sebagai baling-baling, yang spermatozoa mampu pergerakan bebas, dan jika ditempatkan dalam lingkungan baik, e. g., di bagian perempuan, akan mempertahankan vitalitas dan kekuatan pemupukan selama beberapa hari. Hewan tertentu, e. g., kelelawar, telah terbukti bahwa spermatozoa disimpan dalam bagian wanita selama beberapa bulan mampu pemupukan.
Para spermatozoa dikembangkan dari sel-sel germinal primitif yang telah menjadi tertanam di testis, dan tahap-tahap perkembangan mereka sangat mirip dengan pematangan sel telur. Sel germinal primer mengalami perpecahan dan menghasilkan jumlah sel disebut spermatogonium, dan dari spermatosit primer tersebut berasal. Setiap spermatosit primer membelah menjadi dua spermatosit sekunder, dan masing-masing menjadi dua spermatosit sekunder spermatid atau spermatozoa muda; dari ini, akan terlihat bahwa spermatosit primer memberi aliran pada empat spermatozoa. Pada proses ini dengan membandingkan bahwa dari pematangan ovum akan diamati bahwa spermatosit primer menimbulkan dua sel, spermatosit sekunder, dan oosit primer untuk dua sel, oosit sekunder dan kutub pertama badan. Sekali lagi, kedua spermatosit sekunder oleh subdivisi memberi mereka asal ke empat spermatozoa, dan oosit sekunder dan badan kutub pertama sampai empat sel, sel telur matang dan tiga badan kutub. Dalam perkembangan spermatozoa, seperti dalam pematangan sel telur, ada pengurangan kromosom nuklir satu-setengah dari mereka yang hadir dalam spermatosit primer. Tetapi di sini kesamaan berakhir, untuk itu harus dicatat bahwa empat spermatozoa adalah dengan ukuran yang sama, dan masing-masing mampu pemupukan sel telur yang matang, sedangkan tiga badan kutub tidak hanya sangat jauh lebih kecil daripada sel telur matang, tetapi tidak mampu lebih lanjut pembangunan, dan dapat dianggap sebagai gagal ovum.

Share this Article on :

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

© Copyright Dimas Zone 2010 -2011 | Design by Herdiansyah Hamzah | Published by Borneo Templates | Powered by Blogger.com.